Oleh: Poetry Ann

facebook

 

Seorang kawan protes  pada saya, katanya saya ini kalau di  efbi sombong. Nggak pernah komen, nggak pernah ngelike. Saya nyengir saja menanggapi protesannya itu.  Dalam hati saya berkata, “Puguh saya mah kalo  komen atau ngelike status orang teh seringnya, setelahnya, malah ngerasa nyesel.” 

Nggak  tahu kenapa. Tapi itulah yang sering saya rasakan. Maka saya pun memilih untuk nggak terlalu sering komen dan ngelike status orang lain. Dan puguh mah sebenarnya saya teh  pengin banget bisa vakum dari efbi. Berkali-kali saya meniatkan itu, tapi nggak pernah bisa. Ujung-ujungnya mah ada saja hal  yang  mengharuskan saya kembali membuka efbi.

Kadang ada keinginan kuat untuk kembali ke cara-cara yang dulu sering saya lakukan, seperti tak  lagi menuliskan cerita dan kegelisahan-kegelisahan yang nyangkut di kepala di medsos, terutama di efbi, dan menggantinya dengan menuliskannya di buku catatan atau buku harian. Atau memillih untuk fokus menuliskan segala sesuatunya di blog ini, misalnya. Tapi, nyatanya, godaan untuk kembali membuka efbi itu selalu ada. Apalagi sekarang-sekarang ini, segala informasi yang menyangkut kegiatan saya juga lebih sering dibagi di efbi. Jadi, begitu nggak buka efbi seminggu saja, rasanya itu banyak ketinggalannya, banyak nggak tahunya.

Belum lama ini misalnya, baru seharian saya nggak  buka  efbi  karena hape saya error, eh, saya menerima pesan yang  bunyinya begini: kaak, udah dikirim di inbox yaa.

“Di inbox  mana? Email?”

“Efbi laaah.”

“Duh, kenapa nggak kirim ke emal aja. Lagi males  buka efbi nih.”

“Yaaa, udah terlanjur dikirim di  efbi. Ini udah nggak  bisa buka  lepi. Udah mau berraangkat.”

Tuh,  pan,  akhirnya mah saya mesti buka efbi laagi.😀

 

 

 

Kalau kamu  gimana? Sering jenuh sama efbi juga nggak? Cuba bagi ceritanya di sini. Saya mau taahuuu.😀